Iklan

29 August 2008|6:20:04AM

English Arabic Chinese (Simplified) Dutch German Japanese Indonesian Thai
LOGIN & KIRIM WARTA

          Login reminder Forgot login? | Register Register
Belum punya akun? Klik Register

Lupa password? Klik Forgot Login?
PEWARTA ONLINE
None

GELORA SEPEDAJatuh Bangun Nadine Go wes Bersepeda den.....
20/06/2017 | Didi Ronaldo

KOPI, Jakarta – Aktris Nadine Chandrawinata menyukai olahraga seperti  Renang, Menyelam, Senam serta olahraga baru yang kini Ia geluti yakni bersepeda. Ditemui di acara Polygon Follow Your Own P [ ... ]



POLLING WARGA
Menurut Anda, program apa yang seharusnya menjadi prioritas PPWI saat ini?
 

Warta Berita Nasional Harapan SBY dan Keprihatinan Ahtisaari

Harapan SBY dan Keprihatinan Ahtisaari

 


Pewarta-Indonesia, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono melakukan kunjungan kerja selama dua hari di Aceh dalam rangka peresmian Proyek raksasa serharga Rp 715,3 miliar dan pertemuannya dengan Pemerintah Aceh serta tokoh masyarakat dan para ulama di Nanggroe Aceh Darussalam (NAD). Kedatangan orang nomor satu di Indonesia yang tergolong langka itu tampaknya sebagai wujud kelanjutan dari program pembangunan yang telah dirintis sebelumnya (2005) yaitu Badan Rahabilitasi dan Rekonstruksi (BRR).

 

Kunjungan Kepala Negara ke Aceh (23-24/2) disaat suhu politik Aceh sedang memanas dan memasuki fase sangat krusial. Sepertinya Kepala Negara merasa perlu melakukan evaluasi langsung persoalan Aceh secara lebih akurat dan menyeluruh dari lapangan (Aceh/sumber). Kunjungan sang Presiden kali ini menjadi momentum emas bagi Aceh dan juga sebaliknya Pimpinan RI diharapkan dapat menetralisir dan meredam gejolak panas (sikap agresif) dari kelompok lain yang mencoba sulut ketegangan baru di Aceh serta menguburkan rasa curiga, buruk sangka dan berbagai penafsiran negativ lainnya terhadap Aceh terutama wadah politik mantan GAM KPA/PA.

 

Masyarakat Aceh menyambut positiv kehadiran Yudhoyono ini sebagai sebuah sarana jalan tol bagi memuluskan dicapaianya keinginan dan harapan lebih baik oleh seluruh masyarakat Aceh. Secara tersirat, Presiden diharapkan supaya memberikan perhatian lebih serius dan memberikan nuansa baru bagi Aceh serta menempatkan Aceh pada posisi teristimewa dalam menunjang pembangunan yang berskala nasional.

 

Selama kunjungannya di Aceh, SBY menaruh banyak harapan agar perdamaian yang telah terbina itu diselamatkan dan dilanjutkan. Kesepakatan Memorandum of Understanding (MoU) Helsinki merupakan penyelesaian sengketa politik paling objektif antara Aceh dan Jakarta karena itu dianggap sebagai solusi (pilihan) masyarakat Aceh untuk bebas dari ketiak konflikt berkepanjangan. Keluar dari konflikt merupakan sebuah makna “merdeka” dalam artian masyarakat bebas dari zone dentuman peluru dan, atau sama juga dengan merdekanya masyarakat Indonesia dari koloni Belanda dulu sehingga secara leluasa dapat menikmati ketenangan tanpa ada perasaan yang menghantui maupun ketakutan.

 

Selain meresmikan 13 proyek yang menelan biaya ratusan miliar rupiah itu, Presiden SBY datang membawa kado besar berisi “harapan” terakhirnya sesaat menjelang pemilu atau menjelang berakhirnya masa jabatan sebagai Kepala Negara yang terlibat dalam proses penyelesaian persoalan Aceh secara konfrehensif. Namun tidak tertutup kemungkinan bahwa Yudhoyono berkeinginan kuat untuk merangkul hati nurani rakyat Aceh bagi meraih kembali tampuk kekuasaannya dalam pemilu mendatang.

 

Presiden SBY mengharapkan tidak ada satu orang pun yang mengganggu perdamaian di Aceh pasca penandatanganan kesepakatan (MoU) damai Helsinki yang merupakan pilihan masyarakat Aceh untuk keluar dari konflik. "Saya berharap tidak ada siapa pun yang mengganggu pilihan masyarakat Aceh untuk merasakan perdamaian karena ini adalah jalan yang kita pilih dan kita kehendaki. Untuk itu mari kita selamatkan dan lanjutkan perdamaian di Aceh,". "Tidak ada lagi istilah Daerah Operasi Militer (DOM) maupun Gerakan Aceh Merdeka (GAM) lagi. Hilangkan pikiran-pikiran lain yang hanya mementingkan pribadi kecuali untuk mensukseskan proses perdamaian," (Waspada, 23/2)

 

”Saya minta mari kita selamatkan dan lanjutkan. Jalan ini adalah jalan yang terbaik. Jalan ini pula yang dikehendaki oleh saudara-saudara kita di Aceh. Jalan ini pula yang didukung oleh masyarakat dunia. Aceh dengan status otonomi yang luas dalam kesatuan negara Rebuplik Indonesia. Satu paket final.

Saya berharap tidak ada yang mengganngu pilihan ini, dari siapa pun. Maka mari kita hentikan cara berpikir yang lalu. Tidak ada istilah DOM. Tidak ada istilah GAM. Kita bersatu sekarang sebagai masyarakat Indonesia, bangsa Indonesia. Saya setuju mendukung apa yang disampaikan saudara gubernur. Mari kita selamatkan proses ini. Jangan ada gangguan-gangguan apa pun,” (Radio Nederland Weredomroep 25/2).

 

Harapan yang penuh optimis dan rasa komitmen yang tinggi dari sang Presiden untuk menyelamatkan dan melanjutkan kesinambungan perdamaian Aceh itu kiranya perlu diikuti dan dipatuhi oleh segenap komponen bangsa dan bukannya mengabaikan apalagi meremehkan instruksi pemegang otoriter tersebut. Khususnya pihak TNI dan Polri diminta untuk meresapi dan mengimplementasikan amanah Pimpinan negara itu dengan menjungjung tinggi martabat dan marwah MoU yang telah dicapai dengan keputusan sangat berat dan sulit di Helsinki.

 

Semua pihak disarankan untuk menyatukan pemikiran bagi melanjutkan visi dan misi damai-MoU Helsinki di Aceh seperti halnya harapan dan pesan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Pemikiran negativ dan kondisi buruk politik Aceh dalam masa terakhir ini menyebabkan damai Aceh goyah dan bakal sekarat. Penafsiran tak sedap sering terdengar seperti label “separatis” sampai kini masih disemprotkan oleh pihak-pihak yang tidak senang dengan perubahan Aceh dan menjadikan itu sebagai akar untuk menanamkan kembali serial drama konflikt terhadap Aceh.

 

Oleh karena itu menjadi tugas kita bersama untuk memikirkan dan tunjukkan sikap lebih dewasa dari siapapun untuk terus merawat damai/MoU Aceh sehingga timbul sebuah sikap yang sejuk/jernih dan pemahaman sehat. Selama ini banyak pihak cendrung berpaling dari konsep damai Aceh dan itu akibat pemahaman yang keliru. Sepatutnya jiwa pesimis yang kekanak-kanakan sehubungan keberlangsungan perubahan iklim politik Aceh pasca Helsinki 2005 itu tidak perlu ada. Pola pikir yang konstruktif perlu dilahirkan sebagaimana konstruktifnya para pengambil kebijakan dalam melahirkan sebuah kesepakatan politik yang cukup mahal sehingga terciptanya hak dan kewajiban yang sekarang berada dipundak kita bersama. Konsep perdamaian Helsinki di Aceh hanyalah sebuah bingkai yang penuh aturan dan mengajak kita untuk berjalan dalam koridor dimaksud tanpa mencedrai semangat yang terkandung didalamnya.

 

Situasi dan kondisi Aceh sebelum kunjungan Presiden SBY mengalami masa-masa sulit yang menggoncang bumi Aceh dengan aksi pembunuhan terselubung terhadap anggota dan kader KPA/PA. Eskalasi kekerasan politik terjadi dan terbilang menghebohkan seluruh nusantara tak terkecuali Jakarta. Dikabarkan pencopotan Kapolda Aceh Irjen Pol Rismawan diduga erat kaitan dengan kinerja Kepolisian yang dianggap gagal mengungkap berbagai peristiwa criminal seperti, pembunuhan, reror, intimidasi, penculikan pembakaran dan pemboman kantor partai. Menjelang Pemilu, eskalasi kekerasan semakin meningkat, bila aparat kepolisian tidak berhasil mengeliminir berbagai tindak kekerasan itu, kemungkinan konflik baru kembali melanda provinsi NAD itu, (Waspada, 15/2).

 

Ditengah suasana menjelang pemilu, Presiden dalam amanat(pidato)nya menyebutkan bahwa tidak ada istilah Daerah Operasi Militer (DOM) dan tidak ada istilah Gerakan Aceh Merdeka (GAM). Menarik bagi kita untuk menyimak dan mengefaluasi kembali kedua mantan kesebelasan (pemain) perang yang sekarang sudah jeda dengan adanya MoU Helsinki.

 

Daerah Operasi Militer dengan sendirinya telah dicabut dan belasan ribu serdadu RI ditarik pulang keinduknya begitu proses penyelesaian politik kedua kubu tersebut ditandatangani. Begitu juga Gerakan Aceh Aceh Merdeka, 840 pucuk senjata sebagai peralatan perangnya dipotong dan dihancurkan oleh Tim Monitoring Aceh Mission (AMM) sebagai pertanda penghentian permusuhan telah berakhir di Aceh. Lalu, kenapa juga masih terjadi pembantaian sejumlah penduduk sipil dan berbagai bentuk pelanggaran HAM lainnya di Aceh disaat DOM tidak ada lagi? Apakah penghentian pembunuhan warga Aceh itu baru berlaku semenjak pidato Presiden (23/2), atau memang implementasi penghentian drama ”genocida” tersebut berlaku ketika MoU diteken? Saya kira Presiden selaku pemegang payung negara memiliki kemampuan untuk menjawab dan mendongkrak pihak Gerakan Pengacau Keamanan (GPK) dan Gerakan Pemusnahan Damai (GPD) yang selama ini berusaha menyeret kembali Aceh kejurang konflikt. Inilah riak-riak gangguan yang selama ini meresahkan masyarakat Aceh dan mengganggu eksperiment-eksperiment politik yang ada.

 

Bersamaan kunjungan dua hari Kepala Negara ke Aceh, berikutnya mantan Presiden Finlandia Martti Ahtisaari-pun mengunjungi NAD yang kesekian kalinya. Kehadiran peraih Hadiah Nobel Perdamaian 2008 ke Tanoh Rencong kali ini mengundang keprihatinannya terhadap kondisi buruk Aceh yang menyebutnya sebagai “dramatis”. Namun kehadirannya menjelang pemilu bulan depan menjadi momentum penting bagi Aceh sekaligus untuk menjawab teka-teki seputar perlu-tidaknya tim pemantau pemilu yang independen dari Eropa. Ahtisaari menegaskan soal tim pengawal pemilu Internasional ke Aceh merupakan bagian dari kesepakatan MoU Helsinki 2005.

 

Penegasan Martti Ahtisaari dalam hal ini untuk menangkis desas-desus pihak yang mempolitisir seputar pemantau asing dalam pemilu Aceh seperti tuduhan bahwa; ”Crisis Management Initiative (CMI) dan Uni Eropa bersembunyi di belakang alasan "tidak diundang Pemerintah Indonesia" untuk tidak melakukan pemantauan di Aceh begitu tulis M. Nur Djuli salah seorang yang terlibat dalam perundingan Aceh di Helsinki, Finlandia pada 15 agustus 2005.

 

Pemerintah Indonesia juga secara terbuka menyatakan welcome, tapi tidak akan memberi undangan khusus dalam hal pemantauan pemilu di Aceh, karena itu pada anggapannya tidak perlu, lanjutnya.

 

"Akan tetapi Ketika kita mengkonfirmasi hal ini kepada EU dan CMI, kata M. Nur Djuli, mereka mengatakan bahwa waktunya sudah terlalu singkat untuk bisa mengirim team."

 

"Kalau EU bisa membuat team Aceh Monitoring Mission dalam waktu 2 minggu dulu, kenapa sekarang tidak bisa?" Nur Juli mempertanyakan.

 

Apalagi dulu sudah pernah dibuat team pemantau untuk PILKADA (Pemilihan Kepala Daerah) jadi orang-orangnya tinggal diaktifkan saja, lanjutnya, (achehpress, 13/2).

 

“Perdamaian Aceh harus diselamatkan dan harus berlangsung hingga mencapai satu titik yang permanen” katanya. Namun masih ada beberapa klausul dålam MoU yang belum dilaksanakan, seperti pembentukan pengadilan HAM dan Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi (KKR). (Serambi, 26/2).

 

Keprihatinan Martti Ahtisaari sebagai sesuatu keadaan yang jarang terjadi sebelumnya dan menyebabkan dirinya harus menyebutkan kondisi Aceh dramatis. Seolah-olah Ahtisaari sudah mengantongi semua kronologis peristiwa kekerasan (serial drama) selama damai Aceh terwujud termasuk yang paling besar adalah pembunuhan tokoh-tokoh Partai Aceh dan sebagainya. Kegelisahan masyarakat Aceh ia tangkap dari pengaduan-pengaduan yang disampaikan dalam forum pertemuan di Banda Aceh (Selasa, 24/2) sehingga kini menimbulkan keprihatinan dunia.

 

Masyarakat Aceh mengadu dan melaporkan prihal situasi Aceh terkini kepada Bapak Perdamaian Ahtisaari ketika dalam suatu pertemuan di Banda Aceh; “Suara Perempuan: Sesudah kita melihat tiga tahun perdamaian, sekarang ini di Aceh sudah muncul-muncul lagi ciri-ciri konflik dan sudah banyak lagi pembunuhan-pembunuhan. Sampai sekarang juga masih di pihak ABRI mengatakan orang tak dikenal.

 

Maka kami mengharapkan ketulusan dari pemerintah dan dari perdamain Aceh sekarang ini masih terjajah di antara kita. Dan kedua, kami dari Aceh mengharapkan pendampingan dan juga pemantauan dari pihak internasional penuh serius. Apalagi dalam masa pemilu yang akan datang”.

 

Ahtisaari: ”Saya juga prihatin. Semestinya insiden itu tidak boleh terjadi lagi di negeri ini. Saya harap pemimpin politik juga berpikir demikian. Ketika saya berjumpa dengan presiden dan wapres di Jakarta, mereka mengatakan, tidak akan membiarkan adanya kekerasan. Di dalam MoU perdamaian, ada fasal yang jelas tentang monitor perdamaian,” (Radio Nederland Weredomroep, 25/2).

 

Penulis adalah Junaidi Beuransah, Aktifis World Acehnese Association(WAA) menetap di Denmark


Anda punya berita, artikel, foto, atau video? Publikasikan di sini
Kontak Redaksi di This e-mail address is being protected from spambots, you need JavaScript enabled to view it

 

Keluarga Lintas Atjeh Buka Bareng "Bu Lam Oen"
Jumat, 23 Juni 2017

KOPI, ACEH SELATAN - Loyalitas, Solidaritas, Soliditas Dan Jiwa Korsa terus dipupuk oleh keluarga besar Lintas Atjeh, moment kebersamaan dalam meningkatkan tali silaturahmi dengan Bukber. Ada hal menakjubkan yang dilakukan keluarga Lintas Atjeh bersama anggota PPWI Aceh Selatan pada saat berbuka puasa di rumah Rahmatillah di Desa Simpang Tiga, Kecamatan Sawang, Kabupaten Aceh Selatan, Kamis (22/06/2017), yang menyajikan menu buka puasa... Baca selengkapnya...

PPWI Media Grup Aceh Selatan Bagi Takjil Gratis Kepada Pengguna Jalan
Rabu, 21 Juni 2017

KOPI, ACEH SELATAN - Bulan Suci Ramadhan adalah penuh berkah, semua orang, organisasi atau komunitas berlomba - lomba memanfaatkan untuk berbuat kebajikan, tak terkecuali Komunitas Persatuan, Pewarta Warga Indonesia (PPWI) DPC Aceh Selatan. Setelah sebelumnya media Lintas Atjeh dan PPWI Aceh Selatan melaksanakan buka puasa bersama dan menyantuni anak yatim piatu di Desa Lhok Ruekam, Kecamatan Tapaktuan, Kabupaten Aceh Selatan. Kali ini kembali... Baca selengkapnya...

Sucikan Hati, Bersihkan Jiwa, Media Lintas Atjeh Santuni Dhuafa
Rabu, 21 Juni 2017

KOPI, ACEH SELATAN - Dalam bulan puasa ini mari kita sucikan hati bersihkan jiwa, saling peduli dan mengasihi, masih banyak saudara kita yang butuh perhatian dan kasih sayang, terlebih kepada kaum dhuafa dan yatim piatu. Hal tersebut disampaikan oleh Pimred Lintas Aceh Ari Muzakki pada saat mengunjungi kediaman kaum dhuafa dan anak yatim piatu bersama rombongan dalam rangka buka puasa bersama dan menyantuni yatim piatu di Gampong Lhok Reukam,... Baca selengkapnya...

Cek Endra Beri Santunan Masyarakat Di Pasantren Miftahul Jannah
Selasa, 20 Juni 2017

  KOPI Sarolangun, Memberi santunan pada Anak yatim, orang tua Jompo serta masyarakat telah menjadi kebiasaan dimata publik dan semakin  melekat pada sosok Cek Endra yang kini juga menjabat sebagai Bupati Sarolangun. Pasalnya, Kegiatan Santunan tersebut kerab dilakukan Cek endra bukan hanya saat Bulan Ramadhan, akan tetapi telah menjadi kebiasaan, sebab berbagi dan bersodakoh adalah merupakan Amal yang Pahalanya terus mengalir. Kegiatan itu... Baca selengkapnya...

Presiden Joko Widodo Gelar Buka Puasa Bersama Anak Yatim di Istana
Selasa, 20 Juni 2017

KOPI, Jakarta - Buka puasa dilaksanakan secara lesehan di Istana Negara, Senen (12/6-17). Presiden mengundang anak yatim piatu dan penyandang disabilitas berbuka bersama di istana. Sebelum berbuka di awali pembacaan pemenang lomba Musabaqoh Tilawatil Quran (MTQ) tingkat anak-anak digelar tadi pagi (red. Senen). Acara dilanjutkan dengan mendengarkan kultum dan buka puasa bersama. Presiden Jokowi beserta anak yatim menunaikan Shalat Maghrib... Baca selengkapnya...

Kordias Resmi Jabat Wakil Ketua DPRD Riau Sisa Masa Jabatan 2014-2019
Selasa, 20 Juni 2017

KOPI, Pekanbaru - Rapat paripurna DPRD (Dewan Perwakilan Rakyat Daerah) dipimpin oleh Ketua DPRD Riau Septina Primawati didampingi Wakil Ketua Sunaryo dan Noviwaldy Jusman bertempat di ruang paripurna gedung DPRD Riau ,Kamis (15/6-17 ) Ketua DPRD Riau Hj. Septina Primawati mengungkapkan, pelantikan dilakukan sesuai dengan SK Mendagri nomor 161.14-3247 Tahun 2017, perihal pemberhentian dengan hormat wakil ketua DPRD Riau atas nama Manahara... Baca selengkapnya...

Ketum PPWI Hadiri Undangan Buka Puasa Bersama di Kediaman Dubes Maroko
Minggu, 18 Juni 2017

KOPI, Jakarta – Ketua Umum PPWI Wilson Lalengke, yang adalah juga Ketua Persaudaraan Indonesia-Sahara-Maroko (Persisma), berkesempatan menghadiri undangan Iftar (berbuka puasa) bersama di Kediaman Resmi Duta Besar Kerajaan Maroko untuk Indonesia, H.E. Mr. Oubadia Benadbellah, Kamis, 15 Juni 2017. Acara yang dimulai sejak pukul 17.30 Wib itu diawali dengan temu-ramah dengan Bapak Dubes Maroko, sekaligus sebagai ajang perkenalan karena beliau... Baca selengkapnya...

NASIONALDPD RI Cek Kesiapan Final Pelabuhan Tanj.....
23/06/2017 | Yeni Herliani

KOPI, Tanjung Priuk - Wakil Ketua DPDRI Nono Sampono sambangi pelabuhan tanjung priuk dan terminal Pulogebang mengecek info kesiapan moda transportasi [ ... ]



PENDIDIKANObrolan Santai dengan Kepsek SMK I Sei K.....
19/06/2017 | Didi Ronaldo

KOPI, Pelalawan - Pak Kepsek (Kepala Sekolah) saya dengar dulu Sekolah ini milik yayasan alias swasta, kini sudah negeri bagaimana ceritanya. Betul ,  [ ... ]



EKONOMIHari ke-14, Pengunjung Jakarta Fair Menc.....
23/06/2017 | Yeni Herliani

KOPI, Jakarta - Malam muda-mudi yang diadakan dalam rangka menyambut hari ulang tahun Kota DKI Jakarta yang ke-490, berhasil digelar dengan meriah di  [ ... ]



HANKAMBeri Penyuhan Hukum, Yonif PR 502 Kostra.....
23/06/2017 | Yeni Herliani

KOPI, Kalimantan Barat - Satuan Tugas Pengamanan Perbatasan (Satgas Pamtas) RI – Malaysia Yonif Para Raider 502 Kostrad yang dipimpin oleh Letkol In [ ... ]



OLAHRAGAIni Dia Para Pemenang Wrangler True Wand.....
21/06/2017 | Yeni Herliani

KOPI, Jakarta - Sebuah petualangan besar tahun ini “Wrangler True Wanderer 2017” baru saja menemukan pemenangnya. Mereka telah menunjukan bahwa m [ ... ]



PARIWISATAJakarta Fair Kemayoran Tetap Buka di Har.....
23/06/2017 | Yeni Herliani

  KOPI, Jakarta - Penyelenggaraan Jakarta Fair Kemayoran (JFK) 2017 kini telah memasuki hari ke-15. Sebanyak 2.700 perusahaan yang tergabung dalam 1 [ ... ]



HUKUM & KRIMINALWaspada !!.. Menaiki Roller Coaster, Men.....
24/06/2017 | Didi Ronaldo

KOPI, Pekanbaru – Pusat perbelanjaan Trans Mart  barusan diresmikan oleh pemiliknya Chairul Tanjung sebulan yang lalu telah memakan korban seorang  [ ... ]



OPINIPeran dan Komitmen Pemerintah dalam Upa.....
21/06/2017 | Harjoni Desky

Jaminan Kesehatan Nasional atau yang lebih dikenal dengan sebutan JKN, hadir dalam rangka memenuhi hak masyarakat dalam bidang kesehatan. Pemenuhan ha [ ... ]



PROFILObrolan Santai dengan Camat Sentajo Agus.....
11/06/2017 | Didi Ronaldo

KOPI, Kuantan Singingi - Obrolan santai dengan Camat Sentajo Raya Agus Iswanto, SSTP dengan wartawan Pewarta- Indonesia di ruangan kerjanya, hari Jum [ ... ]



SOSIAL & BUDAYAYoesi Ariyani Lestarikan Tari Klasik Jaw.....
28/05/2017 | Yeni Herliani

KOPI, Jakarta - Dalam era globalisasi sekarang ini, nilai-nilai tradisi sudah mulai banyak ditinggalkan oleh masyarakat modern karena dianggap tidak s [ ... ]



ROHANIAl Quran dalam Seni Batik.....
13/06/2017 | Muladi Wibowo
article thumbnail

  KOPI -  Mengisi bulan dengan beragam amalan merupakan hal yang biasa dilakukan oleh kaum muslim dimana saja, hal yang berbeda terjadi di kawasa [ ... ]



RESENSIFilm Jailangkung: Dari Permainan, Beruba.....
15/06/2017 | Yeni Herliani

KOPI, Jakarta - PERMAINAN boneka jailangkung masih adakah yang memainkannya? Ada dan banyak. Ritual pemanggilan arwah sangat lumrah dilakukan. Apalagi [ ... ]



CERPEN & CERBUNGKetika Gunung Juga Punya Cara.....
22/03/2016 | Anjrah Lelono Broto

KOPI - Gunung memiliki cara sendiri untuk menunjukkan kediriannya. Gunung juga memiliki mulut dan lidah tersendiri untuk berbicara. Gunung adalah gunu [ ... ]



PUISIMenatap Rasa.....
07/06/2017 | Mas Ade

Masih di bulan Juni Angin mendatangi jendelaku Bisikkan rindu yang basah Oleh hujan bulan Mei Meski embun tetap nyenyak dalam tidurnya Mendekap s [ ... ]



CURAHAN HATISeptember Nanti Tembilahan Tuan Rumah Wo.....
06/06/2017 | Didi Ronaldo

KOPI, Pekanbaru - Indragiri Hilir (Inhil) merupakan daerah penghasil Kopra terbesar di Asia, 432 ribu Hektare kebun Kelapa milik rakyat maupun milik  [ ... ]



SERBA-SERBIMalam Muda Mudi Meriahkan Perayaan HUT J.....
23/06/2017 | Yeni Herliani

KOPI, Jakarta - Malam muda-mudi yang diadakan dalam rangka menyambut hari ulang tahun Kota DKI Jakarta yang ke-490, digelar dengan meriah. Pada dasarn [ ... ]


Other Articles

Copyright © 2008-2013 Pewarta Indonesia. All Rights Reserved.