Iklan

29 August 2008|6:20:04AM

English Arabic Chinese (Simplified) Dutch German Japanese Indonesian Thai
LOGIN & KIRIM WARTA

          Login reminder Forgot login? | Register Register
Belum punya akun? Klik Register

Lupa password? Klik Forgot Login?
PEWARTA ONLINE
None

GELORA SEPEDAJatuh Bangun Nadine Go wes Bersepeda den.....
20/06/2017 | Didi Rinaldo

KOPI, Jakarta – Aktris Nadine Chandrawinata menyukai olahraga seperti  Renang, Menyelam, Senam serta olahraga baru yang kini Ia geluti yakni bersepeda. Ditemui di acara Polygon Follow Your Own P [ ... ]



POLLING WARGA
Menurut Anda, program apa yang seharusnya menjadi prioritas PPWI saat ini?
 

Warta Berita Pendidikan Jawab Permasalahan Ekonomi, GNI Gelar Training Riset Potensi Sumberdaya Usaha

Jawab Permasalahan Ekonomi, GNI Gelar Training Riset Potensi Sumberdaya Usaha

KOPI - Akhir-akhir ini program pengentas kemiskinan di Indonesia mulai menjadi konsen berbagai kalangan, baik nasional, regional, daerah, maupun desa. Mulai dari sejumlah lembaga swadaya masyarakat hingga pemerintah selaku pihak pengambil kebijakan. Dengan target yang ingin dicapai meningkatnya pendapatan keluarga, menurunnya angka pengangguran sehingga terwujudnya kemandirian dan kesejahteraan masyarakat sebagaimana yang dicita-citakan bangsa dan juga negara.

Namun, melihat realitas yang terjadi upaya berbagai pihak tersebut belum mampu memberikan solusi terbaik untuk terbangunnya perekonomian yang dapat menekan kesenjangan sosial dan terjadinya pemerataan ekonomi sehingga terwujudnya kesejahteraan masyarakat secara menyeluruh.

Berdasarkan data publikasi hasil kajian Institute for development of Acehnese Society (IDeAS) menyampaikan tingkat pengangguran Aceh tertinggi dari seluruh provinsi di Sumatera. Hal tersebut juga mengacu pada data kondisi ketenagakerjaan di Indonesia yang dipublikasi BPS RI, 5 Mei Tahun 2017. Dan secara nasional jumlah pengangguran mencapai 7,01 juta orang atau 5,33 persen.

Khusus Aceh Barat daan berdasarkan publikasi Pemda Aceh Barat, tingkat kemiskinan di Kabupaten Aceh Barat tergolong tinggi, 55% masyarakatnya hidup dibawah garis kemiskinan, terdiri dari keluarga pra-sejahtera 23,52 % dan keluarga sejahtera 1 sebanyak 31,74 %. Sebagian besar masyarakatnya menggantungkan hidupnya dari sector Pertanian (49,4%), sedangkan dari sector lainnya sebanyak 50,6%, terdiri pertambangan, perdagangan, industry, jasa, telekomunikasi, kontruksi, dst (Aceh Barat dalam angka 2015).

Melihat rilis data tersebut sangat mengelitik sanubari semua pihak dan penting direfleksikan kembali terhadap konsep pengembangan ekonomi yang menjadi prioritas pembangunan dan sudah tertuang dalam aturan pemerintah mulai dari pusat sampai tingkat daerah bahkan level desa yang juga telah didorong untuk melahirkan qanun tentang pentingnya memperioritaskan program pemberdayaan masyarakat dalam setiap perencanaan pembangunan desa.

Hal ini menunjukkan bahwa keseriusan pemerintah dan berbagai pihak melihat permasalahan ekonomi ini merupakan isu penting dan menjadi perioritas, akan tetapi realita yang terjadi dilapangan tak sebanding dengan anggaran yang begitu besar telah dihabiskan dan peraturan peraturan yang telah dibuat terkesan percuma untuk ditetapkan.

Sebagaimana diketahui bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia menjamin kesejahteraan tiap-tiap warga negaranya, yang didalamnya dimaksud adalah kemandirian secara ekonomi, sosial, budaya, dan juga politik.

Oleh karena itu Yayasan Gugah Nurani Indonesia (GNI) merupakan organisasi non-pemerintah untuk kemanusiaan dan pemberdayaan masyarakat yang Selama telah bekerjasama dengan pemerintah Pusat, Daerah dan juga pemerintah desa diseluruh wilayah dampingan kerja di berbagai daerah dan provinsi dalam wilayah Indonesia.

Berdasarkan pengamatan dan refleksi yang dilakukan staff GNI Meulaboh devisi Income generation serta melakukan analisa dan identifikasi mendalam, Program yang berjalan belakangan ini belum menyentuh pada akar persoalan dan tidak berdasarkan sumberdaya potensial atau kearifan local. Selain itu beberapa hal yang menyebabkan belum terjadinya perubahan dikomunitas adalah sebagai berikut:

1. Sebagian besar masyarakat belum menyadari pentingnya mengidentifikasi berbagai potensi sumberdaya usaha yang mereka miliki.

2. Sebagian besar masyarakat belum menyadari besarnya peluang usaha dari potensi sumberdaya usaha yang selama ini mereka miliki.

3. Terbatasnya kemampuan dan kapasitas untuk mengelola berbagai sumberdaya usaha yang telah dimiliki.

4. Lemahnya keterampilan perencanaan usaha, analisa usaha, serta pengembangan usaha.

Menurut kajian kami dari yayasan gugah nurani Indonesia terhadap sumberdaya potensial yang bila digarap dengan benar maka akan menyumbang kontribusi pada meningkatnya perekonomian khususnya di Aceh Barat dan umumnya secara nasional, meski perlu dilakukan kajian ulang dan analisis mendalam oleh berbagai pihak lainnya.

Sumberdaya yang dimaksud adalah sector pertanian, yang mana di Aceh Barat memiliki potensi yang sangat besar, sehingga bisa dijadikan modal utama dalam membangun ekonomi daerah dan mensejahterakan masyarakatnya, jika bisa dikelola dengan baik. Namun demikian, besar nya sumberdaya pertanian tidak sebanding dengan kemampuan dan kapasitas masyarakat dalam mengelolanya.

Hal ini bisa dilihat dari rendahnya produksi dan produktifitas berbagai komoditi unggulan yang dihasilkan oleh masyarakat Aceh Barat pada umumnya. Sebagai contoh produktifitas padi sawah rata rata 5,2 ton/ha/musim, karet 0,9 ton/ha/tahun, kelapa sawit 8,5 ton/ha/tahun, kelapa 0,39 ton/ha/tahun, kakao 0,22 ton/ha/tahun dan seterusnya (Aceh Barat dalamangka 2015).

Realitas masyarakat Aceh Barat secara umum tidak merasa kalau berbagai sumberdaya pertanian yang mereka miliki bisa dijadikan modal utama untuk membangun ekonomi keluarga sehingga sebagian besar (55%) masih berada dibawah garis kemiskinan. Disisi lain sebagian besar kebutuhan pokok, mulai dari beras, sayur dan buah buahan harus mendatang kan dari wilayah lain atau Sumatera Utara.

Sehingga sector pertanian dapat dijadikan sebagai andalan dan modal dasar untuk membangun ekonomi masyarakat dan daerah untuk menjadi kebutuhan yang harus didorong bersama semua pemangku kepentingan yang ada di Aceh Barat.

Untuk menjawab permasalahan diatas, serta demi peningkatan pendapatan masyarakat. GNI cabang meulaboh akan mengadakan training riset potensi usaha untuk sejumlah anggota komite pemberdayaan dan masyarakat dalam wilayah kecamatan Arongan lambalek dan Woyla Barat, yang akan dilaksanakan pada 23-24 Agustus di Aula kantor GNI Meulaboh.

Peserta yang sudah ditraining ini akan diorganisir dalam wadah kelompok usaha besama yang tentunya berdasarkan potensi dan kesamaan jenis usaha yang ditekuni selama ini.

TUJUAN

1. Menumbuhkan kesadaran kritis masyarakat untuk menginventarisir berbagai sumberdaya usaha yang selama ini mereka miliki, termasuk peluang usaha yang layak dikembangkan sesuai dengan kemampuannya. Dan mengelolanya secara bersama-sama.

2. Meningkatkan kapasitas dan kemampuan masyarakat untuk memilih usaha sesuai dengan kemampuan dan sumberdaya yang dimiliki.

3. Meningkatkan kesadaran masyarakat untuk merintis dan mengelola usaha sesuai dengan kemampuan dan sumberdaya yang dimiliki.

4. Meningkatkan keterampilan perencanaan usaha, analisa usaha, serta pengembangan usaha.

HASIL YANG DIHARAPKAN

1. Peserta mampu memetakan berbagai sumberdaya usaha yang mereka memiliki dalam bentuk data potensi sumberdaya usaha ditingkat desa.

2. Peserta mampu menggambarkan kronologis berbagai potensi sumber daya usaha yang selama ini dijadikan sebagai sumber mata pencaharian keluarga.

3. Peserta mampu memilih usaha yang layak dikembangkan oleh keluarga sesuai dengan kapasitas dan kemampuan yang dimiliki.

4. Peserta mampu membuat perencanaan usaha, analisa usaha sederhana, serta mengetahui teknik pengembangan usaha.

MATERI PELATIHAN

1. Identifikasi Kebutuhan dan Pendapatan Keluarga

2. Pemetaan sumberdaya usaha masyarakat

3. Pemetaan permasalahan usaha masyarakat

4. Pemilihan usaha potensial /strategis

5. Perencanaan usaha

6. Analisa Usaha dan teknik pengembangan usaha

TRAINER

Dr. Ir. T. Erwansyah, M.Si

PROSES, METODE & Media BELAJAR

Proses Belajar

Proses belajar dalam Training ini menggunakan azas Pendidikan orang dewasa (androgogy) dan mengikuti pendekatan partisipatori. Yaitu menempatkan semua peserta sebagai guru atau nara sumber dengan meyakini setiap orang telah memiliki bekal pengetahuan, pengalaman serta keterampilan yang bertindak berdasarkan kesadarannya sendiri dan kesadaran kelompoknya. Pengalaman dan potensi yang ada pada peserta adalah sumber yang perlu digali, dikembangkan dan dianalisis secara bersama untuk menemukan kesimpulan.

Selama proses pelatihan berlangsung Fasilitator akan lebih banyak menggali gagasan peserta, mengkodifikasi masalah, dan mensistematisasi masalah peserta dan fasilitator akan menciptakan kondisi bagaimana peserta menyelesaikan masalahnya sendiri. Menjadikan mereka sebagai peneliti, perencana, dan pelaksana program pembangunan bukan sekedar obyek pembangunan.

Media Belajar

Training ini merupakan training penguatan kapasitas serta peningkatan pengetahuan dan wawasan, dengan meyakini prinsip pemberdayaan masyarakat sebagai berikut:

Pemberdayaan masyarakat disini dipahami sebagai proses bukan tujuan, dijalankan melalui mekanisme dari, oleh dan untuk masyarakat sebagai proses demokratisasi pembangunan pedesaan.

“Dari” dalam masyarakat sendiri digerakkan berbagai kegiatan yang menjadi kebutuhannya.

“Oleh” masyarakat sendiri selaku pelaksana dan pengelola kegiatan mereka.

“Untuk” memenuhi kebutuhan “Masyarakat” sendiri dan sekitarnya.

Gerakan dari, oleh dan untuk masyarakat akan terjadi jika dalam masyarakat itu sendiri ada warga desa yang tahu, mau dan mampu berperan sebagai penggerak pemberdayaan masyarakat. Salah satu penggeraknya adalah Komunitas yang terorganisir untuk memproses pemecahan masalah atau pemenuhan kebutuhan masyarakat dengan mendayagunakan potensi dan sumberdaya yang tersedia.

Pembangunan ekonomi perlu ditopang oleh aktivitas riset dan pengembangan secara berkualitas agar dapat menemukan fakta dari akar permasalahan perekonomian sehingga dapat melahirkan konsep peningkatan ekonomi yang lebih efektif dan tepat sasaran.

Kemampuan mengidentifikasi,menginventarisir potensi dan peluang usaha menjadi sebuah kebutuhan yang harus didorong bersama agar terwujudnya kemandirian ekonomi di masyarakat. Dengan demikian dapat berkontribusi optimal dan memiliki peran penting dalam perekonomian nasional.


Artikel Lainnya:

 

RSUD Sarolangun Kembali Menjadi Tempat Study Banding
Rabu, 16 Agustus 2017

KOPI,Sarolangun - Semenjak meraih akreditasi, rumah sakit umum daerah Prof DR HM Chatib Quzwen Kabupaten Sarolangun dianggap memiliki mutu dan kualitas memenuhi standart. Untuk itu RSUD Sarolangun kini telah menjadi tempat study banding rumah sakit umum baik dari luar maupun didalam daerah. Baru ini, RSUD Sungai bahar Muaro Jambi yang membawa pihak menajeman rumah sakit dan dokter sebanyak 15 orang untuk melakukan study banding di RSUD... Baca selengkapnya...

Danramil 08/Bakongan Pimpin Upacara Pengibaran 72 Bendera Merah Putih Di Pulau Dua
Minggu, 13 Agustus 2017

KOPI, ACEH SELATAN - Badan SAR Nasional (Basarnas) Kabupaten Aceh Selatan melaksanakan acara pengibaran Bendera Merah Putih dan penanaman terumbu karang di Pulau Dua, Kecamatan Bakongan Timur, Kabupaten Aceh Selatan, Minggu (13/08/2017).   Kegiatan ini digelar dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) RI ke-72. Hadir dalam acara tersebut, diantaranya Danramil 08/Bakongan Kapten Inf Endang Ruhiyat dan juga Basarnas Kabupaten Aceh... Baca selengkapnya...

Bank Riau Kepri Salurkan Dana CSR kepada 20 Ribu Naker
Minggu, 13 Agustus 2017

KOPI, Pekanbaru - Bank Riau Kepri (BRK) salurkan dana Corporate Social Responsibility (CSR) yang diperuntukkan untuk memberikan perlindungan jaminan sosial melalui Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan kepada 20.000 pekerja rentan yang ada di Provinsi Riau pada program Gerakan Nasional Peduli Perlindungan Pekerja Rentan (GN Lingkaran).     Para pekerja yang menerima bantuan perlindungan dari dana CSR Bank Riau Kepri ini... Baca selengkapnya...

Kapolda Se Sumatera Saksikan Simulasi Pencegahan Kebakaran Hutan di Kampar
Jumat, 11 Agustus 2017

KOPI, Pekanbaru - Di tempat kerjanya, Mas Sugeng Triwardono mengatakan, ”Mutasikan saja Komandan oknum Kapolda, Danrem yang wilayahnya terjadi kebakaran hutan ini berarti sang kepala satuan TNI/Polri tersebut tidak bisa menjaga daerah teritorialnya bebas dari kebakaran hutan. Berapa ratus milyar uang negara terbuang sia-sia setiap tahun hanya untuk memadamkan kebakaran hutan dan lahan. Lebih baik uang tersebut digunakan untuk membangun... Baca selengkapnya...

Penyair Maroko Anissa Taouil Menulis Puisi dan Bernyanyi dalam Bahasa Indonesia
Jumat, 11 Agustus 2017

KOPI, Jakarta - Anissa Taouil, seorang Profesor dari Universitas Hassan II Casablanca, Maroko, merupakan seorang penyair yang menulis puisi dalam lima bahasa, yakni Bahasa Arab, Inggris, Perancis, Spanyol, dan Indonesia. Anissa, demikian ia akrab disapa, adalah orang Maroko pertama yang menulis puisinya langsung dalam Bahasa Indonesia. Dirinya menjelaskan bahwa ia telah menjalin kerajsama dengan Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Rabat... Baca selengkapnya...

Mari Kita Lihat Kegiatan Liburan Presiden Rusia Putin
Minggu, 06 Agustus 2017

                KOPI, Rusia – Putin sebelum menjabat sebagai presiden Rusia pernah berfoto bersama dengan mantan Presiden Amerika Serikat yakni Ronald Reagen tahun 1988, George Bush, saat kunjungan wisata ke Amrik. Putin memang pintar menyamar sebagai turis berkunjung ke Amrik.     Presiden Rusia yang satu ini anggota KGB mahir intelijen melakukan penyamaran. (red. hanya orang yang memiliki ketrampilan intelijen khusus yang... Baca selengkapnya...

Pameran Filateli Dunia di Bandung Tingkatkan Ekonomi Masyarakat
Kamis, 03 Agustus 2017

KOPI, Bandung - Wali Kota Bandung Ridwan Kamil mengungkapkan rasa senangnya karena Kota Bandung dipercaya menjadi tuan rumah dalam acara pameran Filatelli Dunia Bandung 2017. Baginya, ini merupakan sebuah prestasi yang cukup membanggakan. "Saya ucapkan terimakasih kepada persatuan Filatelli Indonesia karena sudah mempercayai Kota Bandung menjadi tempat pameran Filatelli dunia Bandung 2017. Untuk menjadi tuan rumah itu ternyata diperebutkan oleh... Baca selengkapnya...

INTERNASIONALPM Israel Netanyahu Tersangka Meneri.....
06/08/2017 | Didi Rinaldo

KOPI, Israel - Lawan politik serta partai Oposisi Israel mulai mengungkit kasus-kasus yang membelit Perdana Mentri Israel Benyamin Netanyahu. Poli [ ... ]



DAERAHDPRD Kepulauan Selayar Ketuk Ranperda Pe.....
15/08/2017 | Fadly Syarif

KOPI, Selayar - Setelah melalui tahapan pembahasan panjang melalui badan musyawarah (bamus), DPRD Kepulauan Selayar, Sulawesi-Selatan menyatakan perse [ ... ]



PENDIDIKANAudiensi PPWI Dan Kadin Jabar, Setujui P.....
17/08/2017 | Yeni Herliani

KOPI, Bandung – Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Jawa Barat, Agung Suryamal, menerima Audiensi Pengurus DPD Persatuan Pewarta Warga Indonesia [ ... ]



EKONOMIidEA Apresiasi Dukungan Pemerintah Denga.....
16/08/2017 | Yeni Herliani

KOPI, Jakarta - Sebagaimana kita ketahui bersama, Peta Jalan Sistem Perdagangan Nasional Berbasis Elektronik (SNPBE atau Roadmap e-Commerce) akhirnya  [ ... ]



HANKAMIngin Kibarkan Bendera Merah Putih, Seor.....
13/08/2017 | Haes Asel

KOPI, Aceh Selatan - Menjelang peringatan HUT RI ke - 72 tahun 2017 yang hanya tersisa waktu lima hari lagi, segala usaha pekerjaan kegiatan tindaka [ ... ]



OLAHRAGAIni Dia Para Pemenang Wrangler True Wand.....
21/06/2017 | Yeni Herliani

KOPI, Jakarta - Sebuah petualangan besar tahun ini “Wrangler True Wanderer 2017” baru saja menemukan pemenangnya. Mereka telah menunjukan bahwa m [ ... ]



PARIWISATALesehan di Atas Bukit Cara Lain Menikmat.....
13/08/2017 | Femilia Zahra

KOPI, Palu- Beberapa waktu lalu kami selaku reporter KOPI berkesempatan untuk menginjakkan kaki di kota Lembah. Entah angin apa yang membawa kami hing [ ... ]



HUKUM & KRIMINALPengelola SMAK Dago Minta Hakim Tolak Gu.....
16/08/2017 | Buddy Wirawan

KOPI, Bandung - Pengelola Sekolah Menengah Atas Kristen (SMAK) Dago  Yayasan Badan Perguruan Sekolah Menengah Kristen Jawa Barat (BPSMKJB) meminta  [ ... ]



POLITIKSetelah Mendaftar ke PPP dan NasDem ‘.....
06/08/2017 | Rifnaldi
article thumbnail

KOPI, PADANG PAJANG - Setelah Drs. Yulfahmi dan Ir. H. Edwin, Sabtu (5/8) kemeren giliran Wakil Walikota dr. H. Mawardi Samah yang menyambangi Kantor  [ ... ]



OPINIWaspadalah… Modus Penipuan Menjual Nam.....
03/08/2017 | Didi Rinaldo

KOPI, Pekanbaru - Waspadalah Gerombolan begal beraksi wilayah Siak Hulu, kabupaten Kampar, Propinsi Riau. Kami memantau gerak-gerik gerombolan Begal t [ ... ]



PROFILJamintel Adi Togarisman: TP4 Lahir Bukan.....
09/08/2017 | Didi Rinaldo

KOPI, Jakarta - Jaksa Agung Muda Intelijen (Jamintel) Adi Togarisman menjelaskan, ”Tim Pengawal, Pengamanan Pemerintah dan Pembangunan (TP4) lahir  [ ... ]



SOSIAL & BUDAYAPKPA Kembali Gelar FFA dan FTA 2017.....
25/07/2017 | Sulaiman Zuhdi Manik

KOPI - Yayasan Pusat Kajian dan Perlindungan Anak (PKPA) kembali menggelar Festival Film Anak (FFA) dan Festival Teater Anak (FTA) tahun 2017 dengan t [ ... ]



ROHANIUskup Edmund Woga: Cinta Allah Itu Tidak.....
02/08/2017 | Mohamad Nur Arifin

KOPI, NTT – “Karya Tuhan itu sungguh luar biasa. Tuhan berkarya di mana saja, kapan saja dan untuk siapa saja tanpa kecuali dalam kelimpahan cint [ ... ]



RESENSIDrama Korsel Berjudul Man Who Dies to L.....
30/07/2017 | Didi Rinaldo

KOPI – Jakarta - Drama Korea Man Who Dies to Live berhasil masuk sepuluh besar rating drama terbaik di Korea Selatan.
drama yang tayang di MBC ini j [ ... ]



CERPEN & CERBUNGKetika Gunung Juga Punya Cara.....
22/03/2016 | Anjrah Lelono Broto

KOPI - Gunung memiliki cara sendiri untuk menunjukkan kediriannya. Gunung juga memiliki mulut dan lidah tersendiri untuk berbicara. Gunung adalah gunu [ ... ]



PUISIMenatap Rasa.....
07/06/2017 | Mas Ade

Masih di bulan Juni Angin mendatangi jendelaku Bisikkan rindu yang basah Oleh hujan bulan Mei Meski embun tetap nyenyak dalam tidurnya Mendekap s [ ... ]



CURAHAN HATIDokter Puskesmas Selat Panjang Salah Ber.....
08/08/2017 | Didi Rinaldo

KOPI, Selatpanjang - Pepi menceritakan, Sabtu (5/8/2017) kemaren sekitar pukul 09.00 WIB, niat hati ingin menyembuhkan penyakit yang diderita dengan b [ ... ]



SERBA-SERBI100 Mekanik Bersaing di Babak Final “C.....
10/08/2017 | Yeni Herliani

KOPI, Jakarta - Castrol Indonesia kembali menyelenggarakan ajang tahunan bertajuk "Castrol Mechanic Contest". Kompetisi ini digelar sebagai bentuk apr [ ... ]



Copyright © 2008-2013 Pewarta Indonesia. All Rights Reserved.