Iklan

29 August 2008|6:20:04AM

English Arabic Chinese (Simplified) Dutch German Japanese Indonesian Thai
LOGIN & KIRIM WARTA

          Login reminder Forgot login? | Register Register
Belum punya akun? Klik Register

Lupa password? Klik Forgot Login?
PEWARTA ONLINE
None

GELORA SEPEDAJatuh Bangun Nadine Go wes Bersepeda den.....
20/06/2017 | Didi Rinaldo

KOPI, Jakarta – Aktris Nadine Chandrawinata menyukai olahraga seperti  Renang, Menyelam, Senam serta olahraga baru yang kini Ia geluti yakni bersepeda. Ditemui di acara Polygon Follow Your Own P [ ... ]



    POLLING WARGA
    Menurut Anda, program apa yang seharusnya menjadi prioritas PPWI saat ini?
     

    Ketika Gunung Juga Punya Cara

    KOPI - Gunung memiliki cara sendiri untuk menunjukkan kediriannya. Gunung juga memiliki mulut dan lidah tersendiri untuk berbicara. Gunung adalah gunung. Sebongkah tanah tinggi yang mengacung ke langit. Pendiam namun sekali dia berkata, tak hanya huruf-huruf yang meluncur dari mulutnya, namun juga ada kata, frasa, klausa, kalimat, dan paragraf. Bahkan, secawan wacana yang menuntut dengan gedoran-gedoran keras di pintu pagar dan genting rumah, meminta perhatian agar kita semua membacanya dengan tulus, dengan ikhlas.

    Pandanganku mengabur saat Gunung Kelud meletus. Bukan lontaran lahar merah membuncah yang melintas seketika di angan. Saat berita letusan Gunung Kelud menjadi diraja pemberitaan media massa di tanah air, justru bayangan Mak Jannah berkelebat sepesat angin di ruang hatiku. Bayangan perempuan berusia lanjut tersebut lebih perkasa menyita perhatianku ketimbang berita tentang abu vulkanik letusan Gunung Kelud yang beranjangsana hingga beberapa kota besar di tanah air.

    Degup jantungku beranjak naik dan terus naik intensitasnya. Keringat menetes jauh lebih deras ketimbang titik-titik hujan yang menyiram genting kamar kontrakan. Meski udara dingin mengiringi hujan tanpa alpa, tubuhku memanas tembaga. Menggelisah karena Gunung Kelud yang berbicara.

    Ingin rasa hati sesegera mungkin menelpon Mak Jannah di kaki Gunung Kelud. Menanya, bagaimana keadaannya? Apakah beliau baik-baik saja? Di manakah beliau sekarang?

    Tetapi sebongkah lempeng batu raksasa seakan menyumbat muntahan lava tanyaku kepada Mak Jannah. Lempeng batu raksasa itu adalah rasa ragu karena jelas nomor yang akan kuhubungi adalah nomor ponsel milik Aisyah, perempuan yang membuatku jengkar dari kaki Gunung Kelud, mengembara kemana-mana hingga terdampar di tanah panas seperti Jakarta.

    “Kau tidak berpamitan dulu dengan Makmu, Jannah, Le?”

    Tak kujawab segera pertanyaan Bapak. Aku tunggu beliau mengepulkan asap rokok dari mulut udzurnya lebih dulu.

    Sembari mengaduk sendiri kopinya dalam cangkir kaleng putih besarnya, Bapak mengulangi lagi pertanyaannya saat aku hendak berangkat, pergi menjauhi kaki Gunung Kelud dan Aisyah.

    Mboten, Pak,”

    Kowe segan nanti ketemu Aisyah?”

    Kalimat Bapak seperti mata mesin keruk mengaduk-aduk pasir hati. Tas yang sudah kurapikan kulepaskan di dekat almari pakaianku. Tubuhku menghempas tanpa belulang di dipan kayu tanpa kasur tempatku menabur mimpi. Mimpi tentang masa depan, mimpi tentang Aisyah serta Mak Jannah disisinya.

    “Aisyah itu cantik, Pak,”

    Tanpa sadar mulutku menggumam. Suara tawa Bapak pecah. Kepingannya semburat memenuhi ruangan kamar. Beberapa keping tertinggal di dinding, tergantung di poster rocker luar negeri yang aku sendiri tak bisa menghafal namanya dengan benar, satu dua menempel di kaca spion yang biasa kugunakan mematut diri sejak sekolah dulu.

    “Memang jodoh, rejeki, dan kematian itu rahasia Gusti Allah, Le, tapi kowe dan Aisyah tidak boleh membangun rumah tangga. Cukup manjing paseduluran saja, Le. Karena..”

    “Mengapa Emak harus mati? Dan mengapa Bapak harus bertetangga dengan Mak Jannah?” potongku menuntut takdir.

    “Ssssttt... Kowe wani sama Gusti Allah??!! Bapak juga ingin emakmu punya umur panjang dan masih bisa momong kowe, Le,” suara Bapak bergetar, aku juga menyesal telah membiarkan kata-kata itu meluncur begitu saja dari mulutku.

    Kulihat mata Bapak basah. Tapi tak ada setetes pun yang membulir-mengalir di lembah pipi tuanya. Aku cium tangan Bapak sebagai tanda maaf yang tak terkira. Ingin rasanya menelan kembali taklimat yang melukai hati Bapak dan melawan kehendak-Nya tersebut.

    Kurasakan belaian lembut tangan Bapak memapar rambutku yang kubiarkan memanjang melewati krag baju. “Kowe mau kemana pergi kemana saja, doa Bapak selalu bersamamu, Le. Laki-laki memang harus panjang jangkahnya. Takdongakna, Le,”

    Sedikit rasa sesal mengiringi ketika tetap kuputuskan untuk tidak mengucap pamit pada Mak Jannah, perempuan tua yang pernah merawatku di masa kecil. Tetapi, Mak Jannah pasti tahu. Bukan karena kurang baktiku kepada beliau, aku tidak berpamitan dan memohon doa restunya. Hal ini karena anak perempuannya, Aisyah, yang telah membuatku menjauhinya. Bahkan menjauhi tanah di kaki Gunung Kelud, selembar tanah-Nya yang kupijak kali pertama di dunia yang tidak abadi ini.

    Langit mendung Jakarta tertawa di balik jendela kamar kontrakan. Seringainya mengejek kekalutanku. Aku melihat gigi-giginya sebesar genting rumah, kecoklatan tanpa sentuhan pasta gigi sama sekali. Aku memandangnya dengan kesal menumpuk.

    *******

    Sebelum aku bisa bijak memahami bahwa gunung memiliki cara sendiri untuk menunjukkan kedirianku. Sebelum aku dengan lapang dada mengerti tentang gunung yang memiliki mulut dan lidah tersendiri untuk berbicara. Tentang gunung adalah gunung. Sebongkah tanah tinggi yang mengacung ke langit. Pendiam namun sekali dia berkata, tak hanya huruf-huruf yang meluncur dari mulutnya, namun juga ada kata, frasa, klausa, kalimat, dan paragraf. Bahkan, secawan wacana yang menuntut dengan gedoran-gedoran keras di pintu pagar dan genting rumah, meminta perhatian agar kita semua membacanya dengan tulus, dengan ikhlas. Aku putuskan untuk pulang.

    Kereta yang kutumpangi harus berhenti di Madiun. Malam kian menguburkan terang di kota brem tersebut. Udaranya berat bersimbah abu vulkanik Gunung Kelud yang menyambutku ramah. Dalam lembut butiran-butirannya ku dapati kehangatan sayang Mak Jannah. Saat perempuan itu dulu memandikanku, menyuapiku, dan menemaniku tidur dengan dongeng-dongeng Mahesa Sura yang menggetarkan hati.

    Aku biarkan butir-butir abu vulkanik tersebut rebah di rambut dan tubuhku. Aku merasakan hangat tangan Mak Jannah. Bagaimana keadaan perempuan tua itu sekarang? Apakah dia baik-baik saja?

    Langkahku berhenti di depan sebuah warung kecil. Orang-orang di dalam warung kecil tersebut sama dengan orang-orang yang singgah di ruang pandangku sejak stasiun kereta tadi. Selembar masker menutupi alat nafas mereka. Aku yang hanya menangkupkan sapu tangan sekenanya di wajahku, mengambil tempat di antara mereka. Sebuah televisi yang menayangkan berita tentang situasi terkini dampak letusan Gunung Kelud menjadi pusat perhatian.

    Kepalaku mengangguk saat si tukang warung memberi isyarat tanya tentang makanan dan minuman yang hendak kunikmati. Seperti orang-orang lainnya, tayangan berita dalam kotak layar kaca di dinding warung kecil itu juga menjadi perhatianku. Besar harapanku, ada berita terkini tentang kondisi di kaki Gunung Kelud. Besar pula harapanku, aku segera tahu bagaimana kondisi Mak Jannah dan keluargaku lainnya karena aku masih belum berani menghubungi nomor ponsel Aisyah yang kudapatkan setahun lalu dari sepupuku yang juga merantau ke Jakarta.

    Sepupuku tersebut tadi pagi telah memberitahuku bahwa Bapakku dan beberapa anggota keluarga lainnya telah aman di pengungsian. Itu cukup melegakan. Namun, sepupuku itu belum juga dapat kabar tentang Mak Jannah dan Aisyah. Hal ini yang membuatku senantiasa memelihara irama tinggi degupan jantung sejak dari Jakarta pagi tadi. Semoga Mak Jannah, juga Aisyah, baik-baik saja. Doa sederhana itu pula yang tak henti mengumandang di antara titir jantungku.

    Satu hal yang aku syukuri. Saat aku putuskan untuk pulang ke kaki Gunung Kelud, selembar tiket kereta api dengan mudah ku dapatkan karena ada seorang pemesan tiket yang membatalkan keberangkatan. Keberuntungan yang tidak berpihak kepada sepupuku pengabar warta tersebut, karena dia harus menunggu seminggu lagi. Ketika basa-basi kutawarkan padanya, dia hanya tertawa karena aku tidak bisa menyembunyikan kekhawatiran dari wajahku tentang Mak Jannah dan Aisyah di pelataran stasiun pagi tadi.

    “Tuhan itu tidak tidur, Li. Mungkin sekarang Beliau sedang menjalankan skenario-Nya melalui urun rembug-nya gunung,” seloroh sepupuku tersebut dengan membenamkan sebuah amplop coklat ke dalam saku dalam jaketku. Dia titip uang buat orang tuanya.

    Jujur aku tidak memahami kemana arah pembicaraannya, aku hanya mengejeknya dengan kata-kata tentang waktu yang terlalu pagi berbicara tentang Tuhan, apalagi gunung. Tapi ejekanku justru membuat tawa sepupuku itu semakin lantang terdengar, kesal aku mendengarnya karena suaranya mirip sekali dengan tawa langit mendung Jakarta kemarin malam.

    Dengan lahap, nasi sedikit bertabur abu vulkanik Gunung Kelud berpindah dari piring ke dalam perutku. Rasa lapar yang menyiksa sejak pagi tadi terusir tanpa duka, tanpa air mata. Lagi-lagi, aku merasakan kehangatan cinta Mak Jannah ketika menyuapiku dulu. Cerita tentang ayamku yang mati jika tak kuhabiskan nasi berlauk tempe kering di piring membuat bayangan Mak Jannah semakin perkasa di ruang khayalku. Sosok perempuan keibuan itu mampu menggantikan ibuku sendiri yang dipanggil Sang Khalik ketika melahirkanku. Tak pernah kudapati kedahagaan figur ibu karena keikhlasan hati Mak Jannah. Terlebih, Aisyah yang lahir hanya berselang hari denganku menjadi salah satu alasan beliau untuk sudi membagi ranjang kasih-sayangnya dengan seorang anak yatim bernama Ali ini.

    Malam ini juga, aku akan melanjutkan langkahku ke kaki Gunung Kelud. Mak Jannah, Aisyah, aku datang.

    *******

    Tak bisa aku ingkari gunung memang memiliki cara sendiri untuk menunjukkan kediriannya. Aku hanya bisa mengangguk saat gunung juga memiliki mulut dan lidah tersendiri untuk berbicara. Memang gunung adalah gunung. Sebongkah tanah tinggi yang mengacung ke langit. Pendiam namun sekali dia berkata, tak hanya huruf-huruf yang meluncur dari mulutnya, namun juga ada kata, frasa, klausa, kalimat, dan paragraf. Bahkan, secawan wacana yang menuntut dengan gedoran-gedoran keras di pintu pagar dan genting rumah, meminta perhatian agar kita semua membacanya dengan tulus, dengan ikhlas. Seperti halnya hidayah di hati, sesuatu akan terbuka pada saatnya.

    Tangan-tangan anggota kepolisian juga beberapa anggota Basarnas menghalangiku untuk mendekati kampungku di kaki Gunung Kelud. Wajah-wajah mereka yang pucat karena abu vulkanik tampak membara. Sepotong dua potong kalimat kasar memerahkan telinga. Kawasan bencana memang objek wisata, hanya aparat yang terkait dan awak media yang boleh memasukinya. Tapi kawasan bencana itu adalah tanah tumpah darahku. Ada orang-orang yang aku cintai tinggal di bawah langitnya.

    “Cari di pengungsian, di sana sudah tidak ada siapa-siapa lagi!!” bentak salah seorang dari mereka.

    “Ini daerah rawan. Kami bisa kena masalah kalau masih ada warga yang blusukan,” mataku bergerak ke arah lelaki berjaket hijau loreng yang berbicara barusan.

    “Ini bukan Jatim Park, Mas,” tak ku tahu siapa yang mengeluarkan kata-kata itu. Tapi kata-katanya membuatku tekanan darahku berlomba deburan lava panas di kubah kawah Gunung Kelud. Semakin meninggi.

    Langkahku segera menuju ke sumber suara. Ingin rasanya memukul mulut yang memanaskan hati itu. Belum juga kesampaian, ponsel yang tersimpan di saku celanaku berbunyi. Suaranya mencuri perhatian siapa saja di dalam tenda komando itu. Suaranya juga menghentikan langkahku. Lelaki berjaket hijau loreng memberi isyarat kepadaku untuk mengangkat telpon dulu. Entah mengapa, aku segera saja mengiyakan isyaratnya. Seorang lelaki berkaos Basarnas dan berwajah tirus meninggalkan tenda komando, keliatannya dialah orang yang membuatku naik pitam barusan.

    Mataku terbelalak melihat nama siapa yang muncul di layar ponselku. Aisyah. Dari mana dia mengetahui nomor ponselku? Mungkinkah sepupuku?

    Aku tak segera memijit tombol bergambar tanda telpon hijau di papan kunci ponselku. Lagi-lagi, lelaki berjaket hijau loreng itu memberi isyarat agar aku segera menerima panggilan masuk mengagetkan itu. Sungguh, sesuatu yang tidak kubayangkan, perempuan pujaan yang membuatku jengkar dari kaki gunung ini sekarang menghubungiku. Andai segera kuterima, apa yang harus kuucapkan padanya.

    Aku yang tidak enak segera meninggalkan tenda komando meninggalkan aparat keamanan dan satuan tanggap bencana di sana. Dua langkah dari tenda komando, aku beranikan diri untuk menerima panggilan masuk tersebut.

    Assalamu’alaikum, Halo, Mas Ali..” aku terngungun, suara perempuan cantik putri perempuan yang penuh dengan kasih sayang merawatku dulu itu terdengar merdu sekali. Seperti ketakutanku sebelumnya, kata salam yang seharusnya segera kubalas pun berhenti di tenggorokan, “Assalamu’alaikum... Assalamu’alaikum... Assalamu’alaikum... Mas Ali, Halo...”

    Wa’alaikum... Salam...” terbata dan terputus-putus jawab salamku, berikutnya suara renyah di seberang sana. Aisyah mengabarkan bahwa dirinya dan Mak Jannah baik-baik saja. Katanya sepupuku baru saja menelepon dan memberitahukan bahwa aku sudah sampai, sehingga dia memberanikan diri untuk menelepon.

    Kabar menggembirakan itu masih kubalas dengan kata-kata gagap. Hingga Aisyah mentertawakan keguguanku hingga tanpa sadar ternyata perempuan cantik itu telah berdiri tak jauh di dekatku. Subhanallah, aku menyebut nama-Nya dalam hati, Aisyah tampak semakin cantik dalam seragam awak kesehatan membalut tubuhnya.

    Abu vulkanik yang memenuhi udara di kaki Gunung Kelud itu terasa tak menyiksa saat kupeluk tubuh udzur Mak Jannah di salah satu tenda pengungsian. “Mengapa Bapakmu atau kamu sendiri tak pernah menanyakan, apakah dulu dirimu juga menikmati air susuku, Le?” di dekatnya Aisyah tersenyum kecil malu-malu, senyum itu persis seperti saat pertama mengiyakan ajakanku melewatkan malam minggu di alun-alun Kediri setahun yang lalu.

    Tampak raut bijak Mak Jannah mengetahui musabab kepergianku meninggalkan kaki Gunung Kelud. Beliau melepaskan pelukannya dan melepaskan lava yang mengganjal di kubah hatinya selama ini.

    “Ketika bapakmu pergi kerja ke Surabaya, memang kamu kurawat seperti halnya Aisyah, Le. Tapi, kamu tidak pernah aku susui karena bukan aku pilih kasih. Hanya saja, cuma sebelah yang mengeluarkan air susu. Sementara Aisyah itu neteknya kuat dan suka rewel. Jadi, maafkan emak, Le. Kamu harus mengalah,” Mak Jannah tersenyum lega, “Jadi, jika kamu ingin menyunting Aisyah itu halal,”

    Suara tawa lepas sanak-saudara, tetangga, dan kerabat yang lain terdengar mengiringi kata-kata Mak Jannah. Kulihat Bapak hanya garuk-garuk kepala seperti memohon maaf karena membuat simpulan sendiri tanpa mencari tahu terlebih dahulu. Aisyah semakin menunduk dengan senyum malu-malu. Aku sendiri tak bisa membayangkan bagaimana warna raut wajahku. Hanya saja, gunung memiliki cara sendiri untuk urun rembug. Gunung juga memiliki mulut dan lidah tersendiri untuk berbicara. Gunung adalah gunung. Sebongkah tanah tinggi yang mengacung ke langit. Pendiam namun sekali dia berkata, tak hanya huruf-huruf yang meluncur dari mulutnya, namun juga ada kata, frasa, klausa, kalimat, dan paragraf. Bahkan, secawan wacana yang menuntut dengan gedoran-gedoran keras di pintu pagar dan genting rumah, meminta perhatian agar kita semua membacanya dengan tulus, dengan ikhlas.

    Alhamdulillah. Istimewa.

    *******

    Jombang, Pebruari-Maret 2014

     

    Luhut ke Riau : Kesibukan Presiden Jokowi, Saya Mewakili Membagikan Sertifikat Prona ke Masyarakat
    Kamis, 17 Januari 2019

    KOPI, Jakarta- Kunjungan kerja (Kunker) Menteri Koordinator (Menko) Bidang Kemaritiman Republik Indonesia Luhut Binsar Panjaitan ke Propinsi Riau, (Rabu 16 Januari 2019) dalam rangka tugas negara. Agendanya yaitu Kunjunga kerja ke Kawasan Industri Tenayan (KIT) kota Pekanbaru serta mewakili Presiden Joko Widodo membagikan 1500 sertifikat tanah Prona Gratis kepada masyarakat . Ribuan orang masyarakat Riau memadati Gelanggang Olahraga Remaja... Baca selengkapnya...

    Menjelang Peringatan 23 Tahun Tenggelamnya Kapal Fery KMP Gurita
    Rabu, 16 Januari 2019

    KOPI-Jakarta, Kapal fery KMP Gurita tenggelam pada tanggal 19 Januari 1996 di teluk Balohan Sabang. Tidak terasa sudah 23 tahun kapal fery KMP Gurita yang naas itu tenggelam di dasar laut dan hilang untuk selama-lamanya, termasuk kedua orang tuaku. Kapal fery KMP Gurita yang kapasitasnya hanya untuk sekitar 210 orang, ternyata memuat 378 orang. Dari jumlah penumpang 378 orang, hasil riset dari Riset Independent dan PUSPIATUR (Pusat Sejarah... Baca selengkapnya...

    IKUTILAH..!! Kappija-21 Selenggarakan Essay Contess 2018-2019
    Kamis, 10 Januari 2019

    KOPI, Jakarta – Keluarga Alumni Program Persahabatan Indonesia-Jepang Abad 21 (Kappija-21) sedang menyelenggarakan lomba menulis atau Essay Contess 2018-2019. Kegiatan ini ditaja dalam rangka memeriahkan 60 tahun Hubungan Diplomatik Indonesia dan Jepang tahun 2018 yang baru saja berlalu.   Tujuan utama lomba menulis terkait Indonesia dan Jepang tersebut adalah untuk menumbuhkan minat baca, minat mengetahui, dan minat menambah... Baca selengkapnya...

    LL Dikti Wilayah III Sebut PDPT Universitas Mpu Tantular Bagus di Acara Wisuda
    Senin, 31 Desember 2018

    Foto: Senat Universitas Mpu Tantular dalam acara pelantikan wisudawan-wisudawati KOPI, JAKARTA Di acara Wisuda Universitas Mpu Tantular (UMT) Tahun Akademik (TA) 2018/2019, yang dilangsungkan di Balai Sudirman, Jakarta Selatan, pejabat Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LL Dikti) Wilayah III (dulu Kopertis-red) sebut laporan Pangkalan Data Perguruan Tinggi (PDPT) UMT, sudah beres dan bagus. “Yang kami ketahui, bahwa laporan PDPT... Baca selengkapnya...

    Adakah Kejahatan Hukum Ketua MA di Kasus Tanah Grant Sultan?
    Senin, 24 Desember 2018

    Foto: Saat persidangan pihak Ahli Waris menuntut PT Taman Malibu Indah di PN Medan KOPI,JAKARTA Mahkamah Agung Republik Indonesia adalah Pengadilan Negara Tertinggi dalam tingkat kasasi, dari seluruh putusan pengadilan sebelumnya, yang secara otomatis menjadi pamungkas dari segala putusan hukum di Negara ini. Sementara hukum yang katanya menjadi panglima untuk menyelesaikan permasalahan hukum, menjadi koridor yang digunakan untuk... Baca selengkapnya...

    Pengamat : Usai Prabowo Pidato Sibuk Timsesnya Klarifikasi, Tentang Indonesia akan Punah
    Jumat, 21 Desember 2018

    KOPI, Jakarta - Ditempat kerjanya, Kangmas Sutisyoso mengatakan “ Salut saya kepada ketua umum (Ketum) Partai Gerindra juga Calon Presiden (Capres) tersebut. Berpidato tanpa teks, saking bersemangatnya berpidato Pancasila sila ke empat tak hapal . Isi pidato selalu merendahkan martabat anak negeri. Seperti Ojol (Ojek Online), Wajah Boyolali. Kelamaan Prabowo berpidato ini akibatnya isi pidatonya yang menghebohkan, Capres ini mengatakan... Baca selengkapnya...

    Kamu Wajib Tahu! Ini 5 Tips Aman Menggunakan PayLater Traveloka
    Rabu, 19 Desember 2018

    KOPI, Jakarta - Apakah kamu salah satu pengguna PayLater? Fasilitas Traveloka PayLater tengah populer dan disukai banyak orang. PayLater sangat membantu ketika kamu hendak melakukan perjalanan mendadak namun tabungan belum mencukupi untuk membiayai perjalanan tersebut. Dengan aplikasi kredit tanpa kartu kredit Traveloka PayLater, kamu bisa mencicil biaya perjalanan mulai dari 1 bulan hingga 12 bulan dengan bunga cicilan yang cukup ringan. Namun... Baca selengkapnya...

    INTERNASIONALPeriset University Technology Malaysia (.....
    16/01/2019 | Rachmad Yuliadi Nasir

    KOPI-Jakarta, Gampong Pande (Kampung) terkenal dengan banyaknya situs peninggalan bersejarah. Banyak warga negara asing datang ke gampong pande untuk  [ ... ]



    NASIONALLembaga Pendidikan Sukarno Pressindo Tel.....
    25/12/2018 | Sukarno

    KOPI - LPSP resmi menyandang nama panjang Perkumpulan Lembaga Pendidikan Sukarno Pressindo (LPSP) setelah mendapatkan SK Menteri Hukum dan Hak Asasi M [ ... ]



    DAERAHBupati Kuansing Mursini Ajukan Sejumlah .....
    11/01/2019 | Didi Rinaldo

    KOPI, Jakarta – Bupati Kuansing Mursini menjumpai Mentri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan dikantornya, Rabu (9 Januari 2019).  [ ... ]



    PENDIDIKANBeberapa Proyek Mangkrak , Massa Ampu M.....
    22/12/2018 | Didi Rinaldo

    KOPI, Pekanbaru – Puluhan orang mahasiswa yang menamakan dirinya Aliansi Mahasiswa Peduli Unri (AMPU) mendatangi Kejaksaan Negeri (Kejari) Pekanbar [ ... ]



    EKONOMIRefleksi Awal tahun 2019 Bea Cukai Aceh.....
    16/01/2019 | Rachmad Yuliadi Nasir

    KOPI-Jakarta, Memasuki awal tahun 2019 maka Bea Cukai Aceh memandang perlu memaparkan hal-hal yang terjadi belakangan ini. Dalam acara Bincang San [ ... ]



    HANKAMIPW : Polisi Lambat Tangkap Dalang Aktor.....
    05/01/2019 | Didi Rinaldo

    KOPI, Jakarta - Sikap polisi dalam menangani kasus Hoax surat suara 7 Kontainer yang sudah coblos sangat disesalkan. Polisi begitu cepat menangkap dua [ ... ]



    OLAHRAGAIPSI Banda Aceh Target 4 Mendali Emas.....
    09/11/2018 | Rachmad Yuliadi Nasir

    KOPI-Jakarta,Banyak olahraga yang digemari oleh setiap orang. Salah satunya adalah cabang olahraga pencak silat. Wadah yang menaunggi pencak silat [ ... ]



    PARIWISATADanau Toba Go Digital.....
    29/11/2018 | Fendra

    KOPI, Sumut,- Kementerian Pariwisata (Kemenpar) bersama Badan Pelaksana Otorita Danau Toba (BPODT) dan GenPI Sumatera Utara, menggelar workshop pemanf [ ... ]



    HUKUM & KRIMINALPandangan Ombudsman Acxeh terkait BPKS.....
    20/12/2018 | Rachmad Yuliadi Nasir

    KOPI-Jakarta, Secara objektif harus diakui bahwa setelah belasan tahun, bahkan hampir 20 tahun negara membentuk institusi dan memberikan anggaran yang [ ... ]



    POLITIKCaleg DPR RI Idris Laena : Taja Nonton B.....
    19/01/2019 | Didi Rinaldo

    KOPI, Pekanbaru - Idris Laena Ketua Tim Kampanye Daerah (TKD) Propinsi Riau untuk Pasangan Calon Presiden (Capres)  dan calon wakil Presiden  (Cawap [ ... ]



    OPINIRamalan Satria Pinitil : Pilpres Indones.....
    08/01/2019 | Didi Rinaldo

    KOPI, Jakarta – Pemilihan Presiden (Pilpres) Indonesia hampir sama/mirip dengan Pilpres negara Amerika Serikat. Orang menjawarakan mengembor-gembo [ ... ]



    PROFILKompol Arvin Haryadi Jabat Kapolsek Si.....
    25/10/2018 | Didi Rinaldo

    KOPI, Siak Hulu - Pisah sambut Kapolsek Siak Hulu dari Kompol Dedi Suryadi kepada Kompol Arvin Haryadi, S.ik, SH bertempat di Mapolsek Siak Hulu, keca [ ... ]



    ROHANITerlantarkan Jemaah, Kemenag Cabut Izin.....
    05/01/2019 | Didi Rinaldo

    KOPI, Arabsaudi - Pemerintah melalui Kementerian Agama, langsung merespons cepat keluhan dua puluh lima orang jamaah umroh yang ditelantarkan Penyel [ ... ]



    RESENSIHeboh Buku Fire and Furry Ungkap “ D.....
    05/01/2018 | Didi Rinaldo

    KOPI, Washington DC- Heboh buku Fire and Fury ungkap “Dapur Gedung Putih” Menjelang Pemilu Pilres Amerika Serikat . Dilansir dari The Guardian, R [ ... ]



    CERPEN & CERBUNGSuami Genjot Becak, Istri Malah Kena Gen.....
    08/10/2018 | Didi Rinaldo

    KOPI - Memang tak ada undang-undang yang melarang tukang becak beristri cantik, karena semua itu tergantung rejeki dan kelihaian lobi masing-masing. M [ ... ]



    PUISIMenatap Rasa.....
    07/06/2017 | Mas Ade

    Masih di bulan Juni Angin mendatangi jendelaku Bisikkan rindu yang basah Oleh hujan bulan Mei Meski embun tetap nyenyak dalam tidurnya Mendekap s [ ... ]



    CURAHAN HATIWaspada !.. Modus Penipuan Wajah Palsu, .....
    28/11/2018 | Didi Rinaldo

    KOPI, Pekanbaru - Beraneka macam modus penipuan muncul era digitalisasi ini. Sasaran utama adalah oknum orang yang  melek/tak bisa memakai internet  [ ... ]



    SERBA-SERBIRenungan 14 Tahun Tsunami Aceh.....
    16/01/2019 | Rachmad Yuliadi Nasir

    KOPI-Jakarta, Tidak terasa sekarang telah memasuki waktu 14 tahun terjadinya gempa bumi dan tsunami Aceh. Peristiwa hebat itu terjadi pada 26 Desember [ ... ]



    Copyright © 2008-2013 Pewarta Indonesia. All Rights Reserved.